_Mengenang Banjir Bandung Selatan

Banjir masih menggenang
Gelagatnya malas enggan pergi
Ingin menetap lebih lama
Biar jadi karib bocah-bocah yang mulai
  beranjak kehilangan ruang bermain

Hei-hei...
Tapi banjir ini menyatukan kita
Membuat kita melupa gawai dan game-game ternama

     Tapi ibu masih bergelut lewat tungku-tungku di belakang
     Mengais apa yang bisa kita makan
     Mengeringkan kaos-selimut yang selalu basah
     Mencari sesuap lalu menahan payah

Sedang si bapak tak habis-habis berdoa
Tolong! reda - reda - reda
   surut segera

     Biar kerja bisa lanjut dicari
     Nafkah bisa dibagi-bagi
     Buat tungku ibu mengepul
        dan kita hangat dibuai malam

Genangan ini masih mengundang riuh tawa
Semua jadi empang kolam renang bebas usia
Tapi dada kita hening sedikit menderita
Semakin kulit-kulit kisut kering
   menahan luka. []

Rumah, 16 Februari 2020.